Tempat menarik di Rome Italy

Assalamualaikum dan salam 1Dunia, perjalanan kembara musafir europe diteruskan ke destinasi baru lebih 500km meninggalkan Kota Romantis Venice. Belum puas menikmati keindahan Venice tetapi perjalanan mesti diteruskan. Perjalan kali ini lebih mencabar melalui highway dicelah bukit bukau dengan laluan yang curam serta melalui berpuluh-puluh terowong.

Kami berhenti rehat di hentian untuk makan tengahari. Dalam perjalanan kami sempat juga singgah di Valdiciana Brand Outlet Village selepas terlepas pandang Design Outlet Village sebelumnya kerana tak ada signboard masuk. Itu bestnya kembara dengan memandu kereta kerana dapat singgah di branded outlet yang kebanyakan dibina di tepi highway.

Alhamdulillah setelah berada di dalam Skoda lebih 5 jam akhirnya kami sampai di Roma. Perkara pertama yang terlintas dalam minda patutlah syarikat kereta sewa Europcar tidak benarkan kami bawa MPV. Rome bandar yang sibuk dan susah nak cari parking jadi kebanyakan penduduk menggunakan kereta mini yang comel lote.

Kami menetap di homestay di sebuah kodominium yang terletak di depan stesen bus dan berhampiran dengan subway. Terdapat juga kedai pizza halal jadi mudahlah untuk kami makan. Jangan risau di Rome ada berpuluh-puluh restauran halal dan ada beberapa buat masjid. Semua informasi boleh diperolehi melalui aplikasi Zabihah.

Setelah berehat sebentar kami terus ke pusat bandar Rome menaiki metro. Gambaran pertama kami agak negatif Rome tidak sebersih Frunkfurt, Prague, Cesky Krumlov, Vienna dan Venice. Subway nampak uzur, dinding penuh dengan contengan dan ramai pendatang yang berkeliaran. Ramai menasihatkan kami berhati-hati terutama dalam subway.

Kami turun di hentian utama dan keluar dengan bingung tanpa peta. Sedang berjalan mundar mandir memikirkan mana nak pergi tiba-tiba aku tersepak peta yang entah datang dari mana. Setelah menunggu seketika tiada yang ambil maka aku pun ambil mungkin Allah beri untuk bantu kami. Dengan peta mudahlah kami menuju ke Colosseum. Tak sempurna lawatan ke Rome kalau melawat Colosseum dan tapak besar tamadun Europe. Kami sampai Colosseum agak lewat jadi tak berapa ramai pelancong yang ada cuma yang ramai mat bangla yang mengejar pelancong untuk menjual cenderahati, rasanya macam tidak sesuai je. Selepas melawat Colosseum sambil menikmati sunset kami membeli cenderahati di kedai berhampiran dan terus pulang menaiki metro untuk berehat.

Hari kedua kami mengelilingi tapak sejarah tamadun Rom dengan menaiki bas city tour. Ramai sungguh pelancong yang datang daripada berbagai negara memang meriah berbanding semalam. Melihat kesan-kesan sejarah dengan bagunan-bagunan yang besar dan unik dengan senibina yang indah membuktikan tamadun Rom sangat hebat. Segala kehebatan hancur musnah akibat kerakusan pemerintah yang lebih mementingkan kekuasan daripada rakyat.

Setelah penat kami menaiki metro menuju ke Indian Halal Restauran untuk menikmati makan tengahari. Kami terserempak dengan 4 wanita Malaysia yang mengembara dari Rome, Barcelona, Paris dan London. Minta kebenaran nak snap gambar mereka untuk masuk blog tapi salah seorang tidak benarkan jadi aku batalkan je lah niat. Memang ramai terserempak dengan pelancong Indonesia dan Malaysia di Rome tidak seperti di bandar-bandar lain yang telah kami jejaki sebelum ini.

Untuk pelancong yang kaki shopping Rome adalah salah satu tempatnya. Berbagai outlet dengan berbagai jenama yang terkenal dan jenama yang tidak pernah dengan pun ada. Kami pun tumpang cuci mata sambil shopping ole-ole untuk keluarga.

Setelah menyelusuri kota Rome kami pun bergegas balik menaiki metro sebab dah janji nak pick up kunci kereta sebelum jam 7.30 pm. Kami sibuk mengemas barang kerana awal pagi 3.30 am kami akan ke Ciampino Airport, airport tambang murah Ryanair untuk ke destinasi seterusnya. Ryanair ni lain macam sikit hanya benarkan 20kg untuk bagasi dan 10kg untuk onboard. Walaupun dah beli extra kg kami terpaksa mengubahsuai dua kali isi beg kerana rupanya extra kg mesti dalam beg berasingan. Sibuk angkat beg yang berat sehingga tersentaklah urat pinggang.

20120511-110749.jpg

Akhir kami berpisah dengan Skoda yang telah memberi khidmat penuh cemerlang mengembara dari Frankfurt, Prague, Cesky Krumlov, Vienna, Venice dan Rome. Alhamdulillah dengan izin Allah tiada kerosakan dan tiada kemalangan sepanjang kembara musafir bersama skoda melebihi 2000 km. Selamat tinggal Europe kami terbang ke Frankfurt transit sehari dan ke Doha transit 2 jam sebelum landing di KLIA. Syukur Allah permudahkan semua dan semuga lancar baki perjalanan kami.

Tempat menarik di Venice Italy Kota Romatis

Assalamualaikum dan salam 1Dunia, perjalanan Vienna, Austria menuju ke Venice, Italy paling mencabar berbanding perjalanan sebelum ini. Meninggalkan Vienna awal pagi setelah sarapan pagi dengan berbagai fikiran menuju ke sebuah bandar yang disebut-sebut oleh pelancong satu dunia. Perjalanan sejauh lebih 600 km melalui bukit bukau dan perpuluh-puluh terowong memang mengasyikkan tetapi hujan lebat sangat mencabar untuk memandu. Pemandangan indah Austria dan Italy memang sangat berbeza.

kembara musafir venice italy

Memasuki sempadan Italy kami dihidangkan dengan pemandangan gunung ganang dan lokasi gelunsur salji ketika musim sejuk. Keletihan menyebabkan kami berhenti beberapa kali dan berhenti juga untuk makan tengahari. Kali ini stering kereta Skoda bertukar tangan dua pemandu.

Kami sampai di homestay Villa Co”Doro yang terletak di pinggir Venice lebih kurang jam 4.00 pm. Setelah check in dan merehatkan badan sebentar kami dah tak sabar-sabar nak melihat Kota Romatik penuh dengan terusan. Pada awalnya kami sangkakan perlu menaiki feri untuk menyeberang ke Venice. Informasi yang kami perolehi dari Mak Cik Tom Tom GPS rupanya ada jambatan terus ke Venice. Pening juga kepala mula-mula sampai tak tahu mana nak parking kereta tapi akhirnya kami parking kereta di parkir bertingkat.

kembara musafir venice italy

Kali pertama melihat Kota Venice memang kagum. Kota berumur ratusan tahun yang mempunyai ratusan terusan dipenuhi ribuan pelancong dari berbagai negara. Ada tiga pilihan untuk meneroka Kota Romatis Venice iaitu dengan boat, keretapi dan berjalan kaki. Kami memilih berjalan kaki menyelusuri terusan dan bagunan-bagunan lama yang sudah beratus tahun usiannya. Tidak betul kalau ada pengunjung yang kata terusan di Venice ini kotor seperti yang dimaklumkan kepada kami sebelum ini.

kembara musafir venice italy

Dalam kesibukan kami berjalan menyelusuri Venice sambil menikmati keindahannya tiba-tiba kami terjumpa kedai pizza halal. Apa lagi terus je lah order nak merasa nkmat pizza dari negara asal Italy. Memang tidak sangka nak jumpa restauran halal di Venice bukan satu tapi dua pulak tu. Tapi janganlah mengharap hidangan nasi campur yang pasti pilihan pizza memang sedap sehingga menjilat jari. Jalan punya jalan akhirnya kami sudah berada jauh sehingga tak tahu jalan nak balik. Dua tiga kalilah bertanya tetapi masih tidak jumpa jalan balik. Muka masing-masing dah stress. Alhamdulillah akhirnya kami terjumpa juga platform untuk naik boat.

kembara musafir venice italy

Hari kedua di Venice selepas sarapan kami pergi ke Veneto Design Outlet kira-kira 40 km daripada homestay kami. Memang banyak pilihan dengan harga kilang yang sangat berpatutan dan ditambah sedikit diskaun. Kami pulang melalui jalan kampung untuk melihat keindahan pemandangan kampung dan ladang di Italy. Untuk ke Venice pelancong boleh sampai dengan menaiki kapal terbang menuju ke Airport Marco Polo. Pelancong juga boleh ke Venice dari Rome dan Milan dengan menaiki keretapi laju.

kembara musafir venice italy

Di sebelah petang hari kedua di Venice kami menyambung menikmati keindahan Kota Romatis. Hari kedua sudah mahir kami terus menuju San Marco menggunakan tiket boat 24 jam yang kami beli semalam. Selain shopping berang-barang cenderahati tujuan utama kami adalah ingin menaiki Gondola. Orang kata kalau melancong di Venice tak naik gondola kita tak sempurnalah lawatan tersebut. Kami diberi penerangan tentang sejarah Venice dan paling menarik kami ditunjukkan rumah asal Marco Polo. Kenal ke siapa itu Marco Polo?

kembara musafir venice italy

Memang tidak pernah terfikir akan menjejakkan kaki di Venice dan insyallah ini bukan kali terakhir. Teringin juga naik gondola bersama isteri barulah romantis.