Restoran Halal Phnom Penh

Assalamualaikum dan Salam 1Dunia, sudah lebih empat tahun kami berulang-alik ke Phnom Penh menguruskan projek usahasama eQurban Resources dan Koperasi Muslim Kemboja. Setiap kali pergi ada sahaja perubahan yang berlaku di Kota Phnom Penh yang sedang pesat membangun setelah keluar daripada kegawatan perang saudara.

Vietnamese Pho Noodle Phnom Penh

Perubahan paling ketara kali ini adalah jumlah Restoran Halal yang semakin banyak berbanding empat tahun dahlu. Paling menarik mendarat sahaja di Phnom Penh International Airport kami disambut dengan Restoran Halal, Vietnamese Pho Noodle yang menghidangkan berbagai makan halal citarasa Vietnam. Kalau dulu kami perlu ke tengah bandar untuk mendapat makanan halal kerana tidak terdapat di Phnom Penh International Airport.

Restoran D'Nyonya Phnom Penh

Restoran Halal citarasa Malaysia pun semakin banyak antaranya Restoran D’Nyonya yang terletak di sebelah Pasar Baru sebaris dengan kedai elektronik. Antara menu menarik di sini adalah Tom Yam, Kari Kepala Ikan dan Ayam Goreng Telur Masin. Paling tak sangka Restoran D’Nyonya diuruskan oleh kawan baik adik aku yang berasal dari Segamat, Johor.

Cafe Malaya Phnom Penh

Satu lagi Restoran Halal citarasa Malaysia adalah Cafe Malaya yang terletak berhampiran Pasar Baru di bahagian Timur berhampiran Pasaraya Suria. Cafe Malaya menggunaka sistem buffet dengan berbagai hidangan utama, ulam, sambal dan dessert.

Mekong Cafe Phnom Penh

Kalau pelancong ingin mencuba masakan halal citarasa tempatan boleh singgah di Mekong Cafe yang terletak di belakang Bangunan Kementerian Kewangan. Menu paling utama adalah Sup Kepala Ikan dengan berbagai sayur-sayuran. Orang kata kalau mengembara ke negara orang kenalah rasa masakan mereka barulah best … tak gitu?

Taste of Asia Phnom Penh

Banyak lagi restoran halal di Phnom Penh seperti D’Wau dan kalau nak makanan segera bolehlah menjamu selera di KFC yang dipunyai oleh KFC Malaysia.

Paling mengejutkan aku kali ini apabila terdapat Restoran Halal, Taste of Asia di dewan perlepasan. Seingat aku 4-5 bulan lepas kali terakhir aku menjejaki kaki ke Phnom Penh masih belum ada lagi Taste of Asia di Dewan Perlepasan, Phnom Penh International Airport.

Tempat menarik Siem Reap dan Battambang Kemboja

Assalamualaikum dan salam 1Dunia, ini bukan kali pertama aku menjejaki kaki di Siem Reap, Kemboja tapi sudah enam kali dengan rombongan yang berbeza-beza. Ketibaan kami dengan AirAsia disambut oleh beberapa wakil Koperasi Muslim Kemboja dan terus dibawa ke D’Wau Cafe salah satu restauran halal di Siem Reap untuk sarapan pagi. Kali ini kami menetap di Hotel MyHibiscus yang dipunyai oleh Rakyat Malaysia.

Siem Reap, Kemboja

Nak tengok lebih banyak gambar dan baca kisah Siem Reap boleh baca di entri “Siem Reap Cambodia Part 1“.

20120425-232312.jpg

Sarapan Pagi di D’Wau Cafe, Siem Reap

Program pertama setelah menjejaki kaki di Siem Reap adalah menjelajahi kota ribuan tahun Angkor Wat dan sekitarnya yang mempunyai berpuluh-puluh Angkor. Melihat kehebatan seni bina yang dibina ribuan tahun dahulu memang mengkagumkan, begitu besarnya kuasa ALLAH SWT. Kalau teringin nak menyaksikan lebih banyak foto menarik Angkor Wat sila ke entri “Angkor Wat Cambodia Part 2“. Nak masuk Angkor Wat kena bayar dan paling best gambar muka kita ada pada tiket tersebut.

Angkor Wat, Siem Reap

Selepas makan tengahari di Restauran Hj Musa dengan menu istimewa Lembu Naik Bukit di sebelah Masjid Siem Reap dan berehat sebentar kami meneruskan Kembara Kemboja ke Tasik Air Tawar terbesar di Asia Tenggara, Tasik Tonle Sap. Tasik Tonle Sap memanglah tersangat besar lebih kurang 150km persegi dan menjadi sumber rezeki kepada nelayan sungai dan tempat penempatan kepada rumah-rumah rakit yang beratus bertaburan dipersisiran tasik. Ariff Shah ada snap gambar menarik sepanjang perjalanan ke Tasik Tonle sap.

Menyelusuri Tasik Tonle Sap, Siem Reap

Banyak sebenarnya lokasi menarik untuk dilawati di Siem Reap seperti ladang buaya tetapi masa tidak mengizinkan keran bukan ini matlamat utama Kembara Kemboja. Suasana Siem Reap memang hidup dengan berbagai lampu dan aktiviti waktu malam. Sempatlah kami singgah di Night Market mencari cenderahati sebelum pulang berehat untuk perjalanan yang jauh.

Makan Halal bukan masalah di Siem Reap

Perjalanan menuju Battambang adalah pengalaman yang baru untuk semua rombongan. Walaupun sekian kali aku telah menjejaki kaki ke Kemboja tetapi ini kali pertama atas undangan Hj Musa, Yang Dipertua Persatuan Imam. Kalau lihat di peta Kemboja sebenarnya perjalan ke Battambang adalah perjalanan mengelilingi Tasik Tonle Sap.

Perjalanan 200km menuju ke Battambang.

Di Battambang kami disambut ramai Jemaah Masjid Battambang yang kebetulan mengadakan majlis aqiqah yang disumbangkan oleh eQurban. Kami sempat bertukar-tukar pandangan dan Jemaah Masjid Battambang memohoh pertolongan untuk carikan dana membina madrasah untuk 100 pelajar dan 6 ustaz yang sekarang belajar di bawah rumah beberapa penduduk. Insyallah kami berjanji untuk mencarikan dana sebanyak USD30ribu dan kalau ada yang berhasrat untuk menyumbang sila berhubung dengan team Denaihati.

Jemaah Masjid Battambang

Permintaan mereka mohon bantuan bina madrasah

Setelah berehat beberapa jam di Battambang, Kembara Kemboja diteruskan. Insyallah ini bukan kali pertama dan terakhir kami menjejaki kaki ke Battambang. Melihat pada batu tanda kami akan meneruskan perjalanan sejauh 300km menuju ke Phnom Penh. Macam ada yang mengeloh je di belakang tu dengan perjalanan yang jauh dan pemandu yang patuh had laju 80km/jam. Kembara Kemboja gabungan muda, senior, bujang, dah kahwin satu, dah kahwin dua, Malaysia dan Indonesia memang menyeronokan.  tak percaya bacalah entri “Kenapa Saya Suka Berkawan Senior“.

Siem Reap Kota Pelancongan Kemboja

Assalamualaikum dan salam 1Dunia, jauh berjalan luas pandangan. Banyak juga ayat Al-Quran yang mengajak Umat Islam menjelajah dunia melihat kebesaran Tuhan. Ramai yang fikir kalau nak mengembara ini mesti ada banyak duit. Sebahagian pendapat itu adalah salah terutama kepada pencinta kembara backpackers. Dengan perancangan yang betul insyallah kita boleh meminimumkan perbelanjaan ketika kembara kemana sahaja di dunia ni.

International Airport Siem Reap

Kali ini aku ingin berkongsi travelog Cambodia kembara ke Siem Reap. Sudah 4 kali aku menjejaki kaki ke Siem Reap, Kemboja sebuah Kota Wisata yang lokasinya tidak begitu jauh dengan sempadan Thailand dan kira-kira 350 km dari Phnom Penh. Nama Siem Reap ditentang oleh Thailand kerana maknanya Siam Kalah. 70% penduduk bekerja dalam industri pelancongan yang menjadi sumber utama ekonomi Siem Reap. Dua lokasi yang paling utama untuk dilawati adalah Angkor Wat dan Tasik Tonle Sap (Tasik air tawar terbesar di Asia Tenggara).

Rumah Rakit di Tasik Tonle Sap

Untuk sampai ke Siem Reap dari Malaysia ada satu penerbangan AirAsia setiap hari jam 7.00 am dari LCCT. Majoriti Pelancong dari Indonesia dan Eropa juga menggunakan AirAsia untuk ke Siem Reap.

D’Wau Cafe yang bertaraf Malaysian Kitchen

Majoriti penduduk Siem Reap adalah bukan Islam jadi tidak mudah bagi pelancong Islam untuk mendapat makanan HALAL. Setakat ini yang aku tahu ada beberapa restauran halal iaitu D’Wau Cafe, Restauran Hj. Musa dan KFC. Bila sampai ke D’Wau Cafe boleh juga lansung booking hotel dibelakangnya yang dipunyai oleh Pengusaha Muslim.

Restauran Hj Musa

Di waktu malam Siem Reap memang bercahaya dan dipenuhi dengan pelancong yang menjamu selera dan merehatkan badan di spa dan pusat urut refleksologi yang ada dimerata tempat. Kepada yang rajin mencari hadiah untuk keluarga pasti nite market tidak akan dilupakan.

Pemandangan Kota Siem Reap dari D’Wau Cafe

Kepada yang berhasrat nak melancong ke Siem Reap dan perlukan khidmat nasihat sila kirimkan pesanan terus samada melalui email, twitter dan facebook. Insyallah dalam entri yang lain aku akan kongsikan pengalaman travelog kembara di lokasi yang lain.

Madrasah tahfiz Al Nur Kemboja

Assalamualaikum dan salam 1Dunia, destinasi pertama kami setelah menjejaki kaki di Kemboja adalah madrasah Tahfiz An Nur. Terletak Provinsi Kampung Cham lebih kurang 200km dari Phnom Penh mempunyai 52 pelajar. Diuruskan oleh ustaz Arafat yang merupakan bekas pelajar Madrasah Tahfiz An Nur Muar, Johor. 100% pembinaan dan perbelanjaan madrasah hasil derma warga malaysia. Sumbangan dari semua adalah sangat diharapkan untuk terus menghidupkan madrasah ini.

Semuga anak-anak ini akan menjadi pemimpin yang mampu memimpin Muslim Kemboja ke masa depan yang lebih cemerlang.

Pertama kali jejak Phnom Penh Kemboja

Assalamualaikum dan salam 1Dunia, alhamdulillah landing dengan selamat di International Airport Phnom Penh. Pesawat AirAsia kali ini terbang ikut jadual tidak seperti ketika aku balik dari Jakarta delay 3 jam.

Ini adalah visit pertama aku ke Kemboja untuk tahun baru 2011. Tujuan visit kali ini adalah untuk tutup aktiviti 2010 dan merancang program baru 2011 bersama rakan kongsi Koperasi Muslim Kemboja. Alhamdulillah banyak kejayaan yang telah tercapai sepanjang 2010 untuk projek meningkatkan ekonomi antaranya projek usahasama ternak lembu dan projek ternak ayam.

Kota Phnom Penh, Kemboja

Terima kasih kepada semua teman-teman yang telah sudi menghulur bantuan ikhlas untuk tabung sumbangan muslim Kemboja. Teruskan menyumbang kerana saudara seIslam kita di Kemboja sangat memerlukan. Sumbangan terbaru diperlukan berjumlah USD8,000 untuk membina sekolah di sebuah perkampungan pendalaman di Kemboja.

Semuga usaha kami yang sedikit ini dapat memberi manafaat kepada umat seluruh alam khasnya umat Islam di Kemboja. Kepada yang berminat mengembara di bumi Kemboja dan menyaksikan susah senang umat Islam sila DM.